Breaking News

Sabtu, 06 Oktober 2012

Rumah Sakit Darmo, Surabaya

Rumah Sakit Darmo, Surabaya


Rate This

Rumah Sakit (RS) Darmo berada di Jalan Raya Darmo no. 90, gedung tua tersebut dibangun pada tahun 1913 dikenal dengan nama Kitahama Butai, sudah ada sejak zaman kolonial Belanda. Sewaktu pemerintahan Jepang gedung tersebut digunakan sebagai bengkel untuk memperbaiki dan menyimpan senjata berat serta kendaran perang antara lain tank. Pernah pula dipakai Jepang sebagai Kamp Interniran anak-anak dan wanita. Setelah pasukan Sekutu datang ke Surabaya, kamp ini diambil alih oleh Letkol Rendall pada tanggal 27 Oktober 1945, gedung ini menjadi pusat pertahanan pasukan Brigjen AWS Mallaby.
Karakteristik gedung ini dapat kita amati dari bentuk bangunan genteng yang unik, dengan banyaknya jendela-jendela yang berada di sekitar genteng. Selain itu gaya arsitektur yang melekat pada gedung ini lebih pada gaya rasjonajjsme, dengan perisai dan domer yang unik.
Bagi warga Kota Surabaya tentunya, gedung tua ini punya nilai sejarah tinggi yang tak pernah akan pupus, khususnya sebagai warisan lembaran sejarah para pejuang dalam membela Tanah Air. Karena di depan gedung inilah pertempuran antara tentara sekutu dan para pejuang Arek-arek Suroboyo mulai meletus. Tepatnya, saat itu tanggal 27 Oktober 1945 yang selanjutnya api pertempuran terus berkobar sampai peristiwa heroik 10 November 1945, bahkan gedung ini dijadikan benteng pertahanan oleh pasukan Brigade Jenderal AWS Mallaby.
Terlepas dari itu, RS Darmo adalah salah satu cagar budaya yang menjadi aset arek-arek Suroboyo. Selebihnya, bangunan berarsitektur Belanda yang juga banyak ditemukan di sejumlah kota di negeri Kincir Angin, seperti Scheveningen, Delt, Madurodam, Den Haag, Amsterdam, serta Kota Leiden itu, perlu dilestarikan (WKuDW) share

Tidak ada komentar:

Posting Komentar